Pages

Tag Cloud

Diberdayakan oleh Blogger.

Esy midwife

Esy midwife
Awal Duduk di Bangku Kuliah

About Me

Foto Saya
BAngli, bali, Indonesia
Berdoa Dan kerja Keras awal Dari Keberhasilan.....

Senin, 25 Juni 2012

ASKEB IUD CPER T


ASUHAN KEBIDANAN PADA NY “M” AKSEPTOR KB IUD
(NON HORMONAL) COPER T
DI BPM PANGLIPURINGTYAS, BANGUNTAPAN, BANTUL
No. Register                : 170210
Masuk tanggal/jam      : 17 Februari 2012/15.00 WIB
Di rawat di ruang        : Pemeriksaan
I.       PENGKAJIAN   Tanggal : 17 Februari 2012  Jam 15.00 Wib   Oleh : Bidan
Identitas
Nama                      : Ny.M                                                             Tn. A
Umur                      : 29 Tahun                                                       31 Tahun
Agama                    : Islam                                                             Islam
Suku/bangsa           : Jawa/indonesia                                  Jawa/Indonesia
Pendidikan             : SMA                                                             SMA
Pekerjaan                : IRT                                                                pedagang
Alamat                    : Banguntapan Rt 12/03 Bantul                     
No.Tlp                    :08123789086568                                           0813748494746
A.    DATA SUBJEKTIF
1.      Alasan Kunjungan
Ibu mengatakan ingin mengganti alat kontrasepsi den ingin mengetahui tentang keadaanya sekarang.
2.      Keluhan Utama
Ibu mengatakan ingin mengganti alat kontrasepsi dari KB suntik dengan alat kontrasepsi IUD karena ibu mengalami kegemukan, menstruasi tidak teratur, dan spooting.
3.      Riwayat Menstruasi
Menarche    : 13 Tahun                   Siklus              : 90 hari
Lama          : 6 hari                         Teratur             : tidak teratur
Sifat darah  : encer                          Keluhan           : tidak ada
4.      Riwayat perkawinan
Status perkawinan  : Sah                Menikah ke     : 1 Kali
Lama                      : 9 tahun          Usia     Menikah pertama kali  : 20 tahun
Anak bawaan dari pernikahan pertama : tidak ada
5.      Riwayat Obstetri
Hamil ke
Persalinan
Tanggal
Umur kehamilan
Jns
persalinan
komplikasi
JK
BB Lahir
Laktasi
Komplikasi
1.
2004
Aterm
Spontan
Tidak ada
L
3000
Ya
Tidak ada
2.
2008
Aterm
Spontan
Tidak ada
P
3100
Ya
Tidak ada





6.      Riwayat Kontrasepsi yang digunakan
No
Jenis Kontrasepsi
Pasang
Lepas
tgl
oleh
tempat
keluhan
Tanggal
oleh
tempat
alasan
1.
Suntik
2009
Bidan
BPM
Kegemukan, siklus menstruasi tidak teratur, spooting
-
-
-
-

7.      Riwayat Kesehatan
a.       Penyakit yang pernah/sedang diderita (menular,menurun, menahun)
Ibu mengatakan tidak pernah atau sedang mengalami penyakit menular (TBC, hepatitis, HIV/AIDS), menurun (Diabetes mellitus, asma, hipertensi), dan menahun (jantung, ginjal).

b.      Penyakit yang pernah/sedang diderita keluarga (menular,menurun, menahun)
Ibu mengatakan dari keluarga ibu tidak pernah atau sedang mengalami penyakit menular (TBC, hepatitis, HIV/AIDS), menurun (Diabetes mellitus, asma, hipertensi), dan menahun (jantung, ginjal).

c.       Riwayat keturunan kembar
Ibu mengatakan dari keluarga ibu maupun suami tidak ada yang mempunyai keturunan kembar.

d.      Riwayat operasi
Ibu mengatakan tidak pernah menjalani operasi apapun

e.       Riwayat alergi obat
Ibu mengatakan tidak punya riwayat terhadap obat apapun.

8.      Pola Pemenuhan Kebutuhan Sehari-hari
a.       Pola nutrisi
Makan                         
Frekuensi          : 3 X Sehari                
Porsi                 : 1 piring                                             
Jenis                  : nasi, sayur, lauk                                
Pantangan         : tidak ada                              
Keluhan            : tidak ada                              

Minum                                     
Frekuensi          : 6 X Sehari                            
Porsi                 : 1 gelas                                              
Jenis                  : air putih, teh 
Pantangan         : tidak ada                              
Keluhan            : tidak ada                              
b.      Pola eliminasi   :
Buang Air Besar (BAB)
Frekuensi          : 1x /hari                                             
Konsistensi       : lembek                                              
Warna               : khas feces                             
Keluhan            : tidak ada                              

Buang Air Kecil (BAK)
Frekuensi          : 4x /hari                                             
Warna               : kuning jernih                        
Keluhan            : tidak ada                              

c.       Pola istirahat
Tidur siang
Lama                : 1 jam/hari                             
Keluhan            : tidak ada                              
Tidur malam
Lama                : 8 jam/hari                             
Keluhan            : tidak ada                              

d.      Personal hygiene
Mandi               : 2x/hari                                              
Ganti pakaian   : 2x/hari                                              
Gosok gigi        : 2x/hari                                              
Keramas           : 3/minggu                              

e.       Pola seksualitas
Frekuensi          : 3x/minggu                            
Keluhan            : tidak ada                              

f.       Pola aktivitas (terkait kegiatan fisik, dan olahraga)
Ibu mengatakan hanya melakukan aktivitas sehari-hari sebagai ibu rumah tangga antara lain mencuci, mengepel, masak.

9.      Kebiasaan yang mengganggu kesehatan ( merokok, minum jamu, dan minum minuman beralkohol)
Ibu  mengatakan tidak pernah merokok, minum jamu, dan minuman beralkohol.

10.  Psikososiospiritual (penerimaan ibu/suami/keluarga terhadap kehamilan, dukungan sosial, kegiatan ibadah, kegiatan sosial, dan).
a.       Ibu dan suami mengatakan hubungan ibu dengan suami dan keluarga baik.
b.      Ibu mengatakan hubungan ibu dengan tetangga dan masyarakat baik.
c.       Ibu adalah pemeluk agama islam yang taat ditandai dengan rajin beribadah shollat 5 waktu.
d.      Ibu mengikuti kegiatan arisan, dasawisma di lingkungan tempat tinggalnya dan mengikuti pengajian secara rutin.

11.  Lingkungan yang berpengaruh (sekitar rumah dan hewan piaraan)
Ibu mengatakan lingkungan rumahnya bersih
Ibu mengatakan tidak mempunyai hewan piaraan seperti kucing.

B.     DATA OBJEKTIF
1.      Pemeriksaan umum
Keadaan umum           : baik
Kesadaran                   : compos mentis
Status emosional         : stabil
Berat badan                 : 86 kg             Tinggi badan   : 157 cm          LILA : 37 cm
Tanda vital/vital sign  
Tekanan darah             : 110/70 MmHg                       nadi     : 84x/menit
Pernapasan                  : 20x/menit                              suhu     : 36,50c

2.      Pemeriksaan fisik
Kepala                 : Bentuk mesochepal, ti dak ada massa, tidak ada nyeri tekan, tidak ada luka bekas operasi
Rambut                : Hitam, kulit kepala bersih, tidak ada ketombe, lurus, rambut tidak rontok dan tidak mudah di cabut.
Muka                   : Simetris, oval, bersih, tidak ada cloasma gravidarum
Mata                    : simetris, sklera putih bersih, conjungtiva merah muda, tidak ada secret, tidak ada starbismus
Hidung                : Simetris, tidak ada polip
Mulut                   : Simetris, bibir tidak pecah-pecah merah muda, bibir tidak ada luka, tidak ada sariawan, gusi tidak berdarah,gigi bersih, tidak ada gigi berlubang,
Telinga                 : Bersih, imetris, tidak ada serumen, tidak ada secret
Leher                   : Tidak ada pembengkakan kelenjar parotis dan limfe, pembesaran tiroid, pembesaran vena jugularis.
Dada                    :Simetris, tidak ada retraksi dinding dada, gerakan nafas teratur, tidak ada luka bekas operasi. tidak ada wheezing dan rounchi
Payudara             :Simetris, puting susu menonjol, tidak ada benjolan.
Abdomen            : tidak ada luka bekas operasi.
Ekstremitas atas  : simetris, ,pergerakan aktif, kuku jari merah muda, tidak ada oedema
Ektremitas bawah       : simetris, pergerakan aktif, kuku jari merah muda, tidak ada oedema, reflek patella (+)
Genetalia luar      : bersih, tidak ada secret/fluor albus/perdarahan, tidak ada  varises, tidak ada pembesaran kelenjar bartolini dan scene
Anus                    : tidak hemoroid
Pemeriksaan panggul : (bila diperlukan) tidak dilakukan

3.      Pemeriksaan penunjang                                              
Tidak ada
I.     Interpretasi Data
A.    Diagnosa kebidanan

Seorang ibu Ny. M Umur 29 tahun dengan akseptor KB IUD Copper T.

Data dasar
Data dasar subjektif :  
a.       ibu mengatakan berumur 29 tahun
b.      ibu mengatakan sebelumnya memakai KB suntik.
c.       ibu mengatakan ingin mengganti alat kontrasespi karena ibu mengalami kegemukan, menstruasi tidak teratur, dan mengalami spooting.
d.      ibu mengatakan ingin memakai KB IUD non hormonal.
data dasar objektif :
a.       Ku                    : baik
b.      Kesadaran        : compos mentis
c.       Vital sign          : TD : 110/80 MmHg  S : 36,50C        R : 20x/Mnt     N:84x/Mnt
d.      BB                    : 86 Kg                        TB : 156 Cm   Lila : 36 cm

B.     Masalah
Tidak ada
C.     Kebutuhan
KIE tentang KB IUD

II.  IDENTIFIKASI DIAGNOSA/MASALAH POTENSIAL
Tidak ada

III. ANTISIPASI TINDAKAN SEGERA
Tidak ada

IV.             PERENCANAAN
1.      Jelaskan hasil pemeriksaan
2.      Jelaskan tentang KB IUD
3.      Lakukan inform consent
4.      Persiapkan alat
5.      Lakukan pemasangan IUD
6.      Jelaskan setelah pemasangan KB IUD
7.      Jelaskan tentang kapan ibu harus segera kembali
8.      Beri informasi jadwal kunjungan ulang

V.  PELAKSANAAN                                    Tanggal : 17 Februari 2012        Jam : 15.10 WIB
1.      Menjelaskan kepada ibu hasil pemeriksaan bahwa keadaan ibu sehat dan normal. Vital sign : TD : 110/80 MmHg S : 36,50C R : 20X/Mnt  N : 84 X /Mnt  BB         : 86 Kg TB : 156 Cm  Lila : 37 cm
2.      Menjelaskan kepada ibu tentang KB IUD merupakan Suatu alat kontrasepsi yang dimasukkan kedalam rahim terbuat dari plastik halus atau tenbaga untuk mencegah terjadinya konsepsi atau kehamilan, dengan keuntungan tahan sampai 5 tahun, tidak mengganggu siklus menstruasi, tidak mengakibatkan kegemukan karena alat kontrasepsi tidak hormonal, tidak mengganggu hubungan seksual dan sangat efektif untuk mencegah kehamilan.
Kerugianya kemungkinan ibu pada saat menstruasi darah lebih banyak keluar, tidak melindungi ibu dari penyakit menular seksual dan nyeri pada saat menstruasi.
3.      Meminta persetujuan dari ibu untuk dilakukan pemasangan KB IUD.
4.      Mempersiapkan alat yaitu satu set IUD Coper T, satu pasang sarung tangan, speculum, kassa steril, larutan antiseptic, tenakulum, sonde uterus, gunting steril, larutan chlorin 0,5%.
5.      Melakukan pemasangan KB IUD yaitu :
a.       Meminta pasien untuk buang air kecil terlebih dahulu agar memudahkan dalam pemasangan KB IUD dan menyuruh untuk mencuci daerah vagina sampai bersih kemudian dikeringkan.
b.      Mengatur posisi pasien yaitu litotomi.
c.       Mencuci tangan di air mengalir dengan menggunakan sabun kemudian dikeringkan.
d.      Membuka sebagian dari kemasan IUD dan memasukan pendorong ke dalam inserter.
e.       Sambil memegang kedua ujung lengan IUD disorong tabung inserter sampai ke pangkal lengan sehingga lengan IUD terlipat.
f.       Setelah lengan terlipat tarik inserter dari pangkal lengan.
g.      Angkat sedikit tabung inserter, dorong dan putar untuk memasukan lengan IUD ke dalam tabung inserter.
h.      Memakai sarung tangan DTT.
i.        Memberitahu ibu kalau mau dipasang speculum.
j.        Memasang speculum (bidan dalam posisi duduk) di vagina untuk melihat servik.
k.      Mengusap vagina dan servik dengan larutan antiseptic.
l.        Menjepit servik dengan tenakulum secara hati-hati (takik pertama) pada jam 10 atau jam 2.
m.    Memasukan sonde dengan teknik tidak menyentuh ke dalam cavum uteri.
n.      Menentukan posisi dan kedalaman cavum uteri dan keluarkan sonde.
o.      Mengukur kedalaman cavum uteri pada tabung inserter yang masih berada di dalam kemasan sterilnya dengan menggerser leher biru pada tabung inserter kemudian buka seluruh plastic penutup kemasan.
p.      Mengangkat tabung IUD dari kemasanya tanpa menyentuh permukaan yang tidak steril.
q.      Memegang tabung IUD dengan leher biru dalam posisi horizontal sementara melakukan tarikan hati-hati pada tenakulum. Masukan tabung inserter ke dalam uterus sampai leher biru menyentuh servik atau sampai terasa ada tahanan.
r.        Memegang serta tahan tenakulum dan pendorong dengan satu tangan.
s.       Melepaskan lengan IUD dengan menggunakan teknik withdrawal (menarik keluar tabung inserter sampai pangkal pendorong dengan tetap menahan pendorong).
t.        Mengeluarkan pendorong, kemudian tabung inserter didorong kembali ke servik sampai leher rahim menyentuh servik/ada tahanan.
u.      Mengeluarkan sebagian dari tabung inserter dan gunting benang IUD kurang lebih 3-4 cm.
v.      Mengeluarkan seluruh tabung inserter, buang ke tempat sampah.
w.    Melepas tenakulum dengan hati-hati rendam dalam larutan chlorine 0,5%
x.      Periksa servik, kalau ada perdarahan di bekas tenakulum tekan dengan kassa.
y.      Mengeluarkan speculum dengan hati-hati.
z.       Semua alat-alat dibereskan dan direndam dalam larutan chlorine 0,5%.
aa.   Mengembalikan posisi pasien.
bb.  Memberitahu bahwa pemasangan IUD sudah selesai.
cc.   Mencuci tangan.
6.      Menjelaskan kepada ibu setelah pemasangan IUD untuk istirahat dulu 10 menit. Kemudian menjelaskan kepada ibu konseling setelah pemasangan IUD yaitu setelah sampai dirumah saat buang air kecil ibu bisa sambil memeriksa benang IUD, kalau benang teraba keluar bisa dimasukan dengan menggunakan tangan.
7.      Menjelaskan kepada ibu untuk segera kembali jika ibu mengalami nyeri perut yang sangat hebat, perdarahan di luar siklus menstruasi, pusing, keputihan yang banyak dan berbau dan nyeri saat berhubungan seksual.
8.      Menjelaskan kepada ibu untuk melakukan kunjungan ulang jika mengalami tanda bahaya yang sudah dijelaskan seperti nyeri perut yang sangat hebat, perdarahan di luar siklus menstruasi, pusing, keputihan yang banyak dan berbau dan nyeri saat berhubungan seksual, dan keluhan lainya dan menganjurkan kunjungan IUD 4 minggu lagi yaitu tanggal 17 Maret 2012.

VI.             EVALUASI                                         Tanggal : 17 Februari 2012   Jam : 15.20
1.        Ibu sudah mengetahui tentang keadaanya baik dan sehat, yaitu Vital sign : TD : 110/80 MmHg S : 36,50C R : 20X/Mnt  N : 84 X /Mnt  BB   : 86 Kg TB : 156 Cm  Lila : 37 cm.
2.        Ibu sudah mengerti tentang KB IUD, dan ibu bisa menjelaskan kembali yaitu merupakan alat kontrasepsi yang dipasang di dalam rahim dengan keuntungan tahan sampai 5 tahun, tidak mengganggu siklus menstruasi, tidak mengakibatkan kegemukan karena alat kontrasepsi tidak hormonal, tidak mengganggu hubungan seksual dan sangat efektif untuk mencegah kehamilan.
Kerugianya kemungkinan ibu pada saat menstruasi darah lebih banyak keluar, tidak melindungi ibu dari penyakit menular seksual dan nyeri pada saat menstruasi.
3.        Ibu bersedia untuk dilakukan pemasangan IUD dan ibu sudah menandatangani inform consent.
4.        Alat sudah disiapkan yaitu satu set IUD Coper T, satu pasang sarung tangan, speculum, kassa steril, larutan antiseptic, tenakulum, sonde uterus, gunting steril, larutan chlorin 0,5%.
5.        Pemasangan IUD coper T sudah dilakukan.
6.        Ibu sudah mengerti tentang penjelasan dari bidan bahwa setelah pemasangan IUD yaitu setelah sampai dirumah saat buang air kecil ibu bisa sambil memeriksa benang IUD, kalau benang teraba keluar bisa dimasukan dengan menggunakan tangan.
7.        Ibu bersedia untuk segera kembali jika mengalami tanda bahaya seperti nyeri perut yang sangat hebat, perdarahan di luar siklus menstruasi, pusing, keputihan yang banyak dan berbau dan nyeri saat berhubungan seksual.
8.        Ibu bersedia kunjungan ulang IUD empat minggu lagi yaitu pada tanggal 17 Maret 2012.
separador

0 komentar:

Poskan Komentar

Followers